HTML

Jenis Jenis Konektor Fiber Optic



Fiber optic merupakan kabel dengan materi dasar serat beling dipakai untuk transmisi dengan kecepatan tinggi. Kabel ini tidak terkena interverensi oleh listrik lantaran tidak terbuat dari logam melainkan serat kaca. Dalam pemasangan kabel fiber optic memang di perlukan peralatan yang tidak mengecewakan mahal untuk meyambung, memotong inti core serta mengupas lapisan kulit luarnya. Alat ukur dan peralatan maintenence mempunyai harga yang tidak murah, nah sebagai seorang teknisi jaringan ada baiknya anda mengenal jenis jenis konektor yang dipakai oleh kabel fiber optic.

Jenis jenis konektor fiber optik sebagai berikut:
FC (Fiber Connector)
FC (Fiber Connector): Di pakai untuk kabel single mode Patch Cord memiliki tingkat akurasi yang sangat tinggi dalam menghubungkan kabel dengan transmitter maupun receiver. Konektor ini sangat cocok untuk keperluan trasmisi data namun mempunyai harga yang sedikit mahal. Konektor ini memakai sistem drat ulir dengan posisi yang sanggup diatur, sehingga ketika dipasangkan ke perangkat lain, akurasinya tidak akan gampang berubah. 

SC simplex (Subsciber Connector)
SC (Subsciber Connector): dipakai untuk kabel single mode Patch Cord, dengan sistem cabut-pasang. Konektor ini tidak terlalu mahal, tidak mengecewakan simpel, sanggup diatur secara manual dan juga kecepatan pengiriman akurasinya baik kalau dipasangkan ke perangkat lain baik trasmitter maupun receiver.
ST (Straight Tip)

ST (Straight Tip): Bentuknya hampir ibarat dengan konektor BNC. Sangat umum dipakai baik untuk kabel multi mode maupun single mode. Sangat gampang dipakai baik dipasang maupun dicabut.

LC Duplex (Lucent Connector)
LC Duplex (Lucent Connector) Konektor fiber optik yang paling sering dipakai untuk menghubungkan antar switch memakai modul SFP, jenis konektor LC ini mempunyai 2 cabang yang terpisah RX/TX, dan kabel ini di gunakan juga untuk jenis kabel fiber optic single mode dan multi mode. Ini yaitu serat singlemode (9 mikron inti) yang dirancang untuk mentransmisikan data jarak jauh dengan kecepatan tinggi. Kabelnya yaitu dupleks (dua serat) yang berarti memungkinkan komunikasi sinkron antar perangkat. Diameter cladding yaitu 125 mikron.
LC  (Lucent Connector) 
LC  (Lucent Connector) Dikembangkan oleh Lucent Technologies, konektor ini berukuran sekitar setengah ukuran konektor SC. Konektor LC dipakai untuk penyebaran dengan kepadatan tinggi dimana beberapa serat berhenti di dalam ruang tertutup. Konektor LC memakai ferrule 1.25mm dengan prosedur tab penahan yang serupa dengan konektor telepon atau RJ-45. Bodi konektor LC berbentuk persegi, dan dua konektor LC biasanya diikat bersamaan dengan klip plastik untuk menciptakan koneksi dupleks. Konektor LC sanggup dipakai dengan kabel singlemode dan multimode. Pencocokan konektor LC mempunyai insertion loss sebesar 0.25dB.


Konektor Biconic
Biconic: Salah satu konektor yang kali pertama muncul dalam komunikasi fiber optik. Saat ini sangat jarang digunakan.


Konektor E2000
Konektor serat optik E2000 mempunyai prosedur kopling push-pull, dengan rana logam otomatis di konektor sebagai pemberian sinar laser dari debu. 

Kode warna dari selubung luar (jacket) kabel serat optik jenis Patch Cord mempunyai standar warna untuk membedakan fungsi kabel, yaitu sebagai berikut:


Kuning : Serat optik single-mode
Orange : Serat optik multi-mode
Aqua : Optimal laser 10 giga 50/125 mikrometer serat optik multi-mode
Abu-Abu : Kode warna serat optik multi-mode, sudah tidak dipakai lagi
Biru : Digunakan dalam model perancangan


Saat anda menentukan konektor fiber optik mungkin akan mengenali jenis warna biru dan hijau, kedua warna tersebut di buat untuk membedakan jenis konektor. Seperti konektor fiber optik dengan istilah LC / APC, SC / UPC. Makara apa itu APC dan UPC dan perbedaanya. 

Setiap konektor mempunyai jenis pemolesan yang berbeda, mempunyai refleksi belakang yang berbeda, seiring perkembangan teknologi ada empat jenis pemolesan yang tersedia yaitu
permukaan datar, Kontak Fisik (PC), Kontak Fisik Ultra (UPC), dan Kontak Fisik Sudut (APC). Berikut penjelasannya

1. Konektor Serat Datar
Masalah utama dengan konektor Fiber Datar yaitu ketika dua dari mereka dikawinkan secara alami meninggalkan celah udara kecil antara dua ferrule; ini sebagian lantaran ujung muka konektor yang relatif besar memungkinkan banyak ketidak sempurnaan yang kecil tetapi signifikan untuk berkumpul di permukaan. Ini tidak banyak dipakai untuk kabel serat mode tunggal dengan ukuran inti hanya 8-9 um, maka evolusi teknologi yang dikembangkan menciptakan jenis Kontak Fisik (PC) Konektor

2. Physical Contact (PC)
PC ibarat dengan konektor Flat Fiber tetapi dipoles dengan desain sedikit bola (kerucut) untuk mengurangi ukuran keseluruhan dari permukaan. Physical contact membantu mengurangi duduk kasus celah udara yang dihadapi oleh konektor Flat Fiber, sehingga menghasilkan Optical Return Loss (ORL) yang lebih rendah, dengan lebih sedikit cahaya yang dikirim kembali ke sumber listrik.

3. Ultra Physical Contact (UPC). 
Menghasilkan refleksi belakang bawah (ORL) daripada konektor PC standar, Sangat cocok di aplikasikan pada TV digital, telepon dan sistem data, di mana UPC dikala ini mendominasi pasar.

Kinerja yang jelek dikala konektor UPC sebetulnya bukan di sebabkan oleh desain, melainkan teknik pembelahan dan pemolesan permukaan yang buruk, konektor UPC mempunyai kerugian penyisipan yang rendah, tetapi refleksi belakang (ORL) akan bergantung pada kualitas permukaan serat.

4. Angled Physical Contact (APC)
Meskipun konektor PC dan UPC mempunyai aneka macam aplikasi, beberapa pola memerlukan pengembalian kerugian di wilayah satu dalam satu juta (60dB). Hanya konektor APC yang sanggup secara konsisten mencapai kinerja ibarat itu. Ini lantaran menambahkan sudut 8 ° yang kecil ke ujung permukaan memungkinkan koneksi yang lebih kencang dengan permukaan yang lebih kecil. Sehingga, setiap cahaya yang diarahkan kembali ke sumber sebetulnya tercermin ke dalam serat cladding, sekali lagi menurut 8° permukaan siku miring.

Perbedaan Antara UPC dan APC
Konektor jenis UPC dan APC telah mendominasi pasar, kedua jenis ini yaitu konektor yang paling sering dipakai di industri serat optik. Selain perbedaan yang lebih terang bahwa konektor UPC berwarna biru sementara konektor APC berwarna hijau, perbedaan utama sebetulnya terletak pada ujung serat.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jenis Jenis Konektor Fiber Optic"

Posting Komentar